Streaming Atau Lewati

Ulasan Netflix 'Kardec': Streaming atau Lewati?

Film Netflix Kardec adalah film biografi pengap khas Anda - kecuali dengan tabel melayang! Film ini berbahasa Brasil, dan dalam bahasa Portugis, tetapi berlatar di Prancis (tetaplah bersamaku di sini), dan mencatat kelahiran gerakan Spiritisme melalui Hippolyte Leon Denizard Rivail, yang menulis dengan nama pena Allan Kardec (sudah kubilang, kau perlu tetap bersamaku). Dia adalah seorang guru dan ilmuwan yang menyelidiki dugaan komunikasi dengan roh - dan terinspirasi untuk menemukan gerakan agama-filosofis-pseudo-ilmiah, yang masih memiliki pengikut internasional, dan memiliki banyak peminat di Brasil. Dan itu mengapa ini adalah produksi Brasil tentang pria Prancis! Terima kasih telah bertahan di sana bersamaku.

KARDEC : STREAM IT ATAU LEWATKAN?

Inti: Prof. Rivail (Leonardo Medeiros) tidak terlalu memandang tinggi Gereja Katolik. Dia adalah seorang intelektual Paris yang fasih dalam banyak bahasa, anggota Society of Natural Sciences dan seorang Pria yang Berjalan dengan Tongkat Meskipun Dia Tidak Pincang. Saat itu pertengahan abad ke-19, dan Kaisar Napoleon III berbagi kekuasaan dengan Gereja Katolik, yang perwakilannya membanjiri kelas Rivail untuk katekisasi harian. Profesor marah dan berhenti.



Rivail kembali ke rumah untuk istrinya yang menyayangi, Amelie-Gabrielle (Sandra Corveloni), dan mulai mengajar. Sementara itu, Prancis yang lebih besar terdiri dari mereka yang miskin secara ekonomi dan yang kaya yang terlibat dalam mode baru: mengangkat meja. Di sinilah sekelompok orang duduk dalam pemanggilan arwah dan menunggu arwah orang mati melayang di meja mereka dan mencoba berkomunikasi dengan mereka; beberapa shysters melakukan trik di atas panggung kepada penonton yang membayar banyak, yang menurut Rivail baru saja dilakukan dengan magnet. Awalnya, dia mencemooh dan menolak fenomena tersebut. Tapi pembatasnya runtuh, dan dia mengikuti ketertarikannya, mempelajari medium - seorang wanita tua yang membiarkan roh menggunakan pensil untuk menulis pesan di atas kertas, dua gadis muda yang dirasuki roh dan menulis manifesto, dll - sampai dia yakin itu semua nyata dan sama sekali bukan sekumpulan tipuan pseudoscientific tanpa dasar dalam realitas fisik kita.



Tunangan 90 hari baru

Apa yang meyakinkan Rivail? Seorang roh yang tampaknya mengetahui detail dari percakapan pribadi yang dia lakukan dengan istrinya, dan wahyu bahwa Rivail dulunya adalah seorang druid yang dikenal sebagai Allan Kardec - sebuah ide yang membuatnya terpikat. Jadi sang profesor meletakkan pena di atas kertas dan menerbitkan temuannya di bawah nama itu, dan bersiap untuk dampak dari gereja, yang merasa terancam dan karenanya mengancam kembali, dan dari komunitas ilmiah, yang menolak temuannya seperti kelompok yang sangat logis. dan orang-orang sok yang masuk akal.



Film Apa yang Akan Mengingatkan Anda Tentang ?: Kardec membanggakan ilmu pseduosains dan kostum periode The Prestige dan Sang ilusionis , disilangkan dengan versi kuasi-intelektual dari satu adegan itu Turun temurun . Oh, dan itu mengingatkan kita pada adegan pemanggilan arwah Seret aku ke neraka : KAMI TIDAK INGIN KUCING ANDA, KAMU ANTRIAN PORK KOTOR!

siapa yang mengungkapkan detail pertempuran kepada penonton?

Performa Layak Ditonton: Dalam film yang sangat membosankan secara konsisten dengan penampilan yang sangat membosankan secara konsisten, Corveloni sedikit kurang membosankan daripada orang lain - karakternya adalah rock Rivail, menjaga semangatnya saat masa-masa sulit.



Dialog yang Berkesan: Menjawab permintaan seorang mahasiswa untuk menggunakan toilet tepat di tengah-tengah kuliah pewahyuan, Prof. Rivail berkata, Seseorang tidak dapat mengubah dunia dengan celana basah!

Foto: Netflix

Single Best Shot: Sudut lebar penuh dengan Kardec, para pengikut Spiritistnya, dan penerbit bukunya yang akan segera kaya bersulang dengan pria itu, lalu miring ke surga. Langit-langit adalah batasnya!

Jenis Kelamin dan Kulit: TBCWTDTF: Untuk sibuk berkomunikasi dengan orang mati ke f—.

yang bermain jughead di riverdale

Pengambilan kami: Baik atau buruk, film ini adalah penggambaran simpatik dari Rivail / Kardec, melukisnya sebagai pemikir di luar kotak yang terjebak di antara batu karang agama dan tempat sulit sains. Di mana saya seharusnya merasa kesal dengan kisah nyata tentang seorang pria yang meyakinkan banyak orang untuk percaya pada woo-woo konyol, saya tidak memiliki reaksi keras terhadapnya. Banyak di luar sana yang percaya bahwa orang-orang sejenis Kardec adalah seniman film flam yang menghasilkan banyak uang dengan menjual buku, tetapi film tersebut bahkan tidak tertarik untuk menunjukkan bahwa Spiritisme sama sekali tidak nyata. Itu seharusnya menjengkelkan, tetapi saya meninggalkan film dengan kesan bahwa Kardec adalah pria yang baik-baik saja dengan prinsip yang kuat yang tidak boleh dianiaya karena percaya pada woo-woo yang konyol - tetapi dia adalah seseorang yang benar-benar membuat banyak uang menjual buku.

Lebih dari itu, Kardec adalah film biografi dengan banyak kostum dan detail zaman. Ini sering mengingatkan pada peragaan ulang yang akan Anda lihat di acara TV realitas di History Channel tentang kapal hantu alien bigfoot yang tenggelam atau apa pun. Ini sangat datar dan tidak dinamis, dan tipis secara kontekstual; penggambarannya tentang penganiayaan penyihir yang diatur oleh massa dan masyarakat dalam kekacauan ekonomi dan kemanusiaan hanya setengah terwujud. Saya tidak pernah merasa seperti itu mencoba mengubah saya menjadi Spiritisme, yang sepertinya bertentangan dengan maksudnya. Ini hanya akan menegaskan kembali perasaan apa pun tentang woo-woo konyol yang Anda alami.

film natal seumur hidup gay

Panggilan Kami: LEWATI. Terus terang, untuk film tentang agama, politik, penganiayaan, sains, hantu, skeptisisme, dan subjek menarik lainnya, Kardec cukup membosankan.

John Serba adalah penulis lepas dan kritikus film yang tinggal di Grand Rapids, Michigan. Baca lebih lanjut tentang karyanya di johnserbaatlarge.com atau ikuti dia di Twitter: @septianjoko_ .)

Aliran Kardec di Netflix